https://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jst/issue/feed Jurnal Seni Tari 2019-11-29T06:44:41+00:00 Drs Indriyanto M. Hum indriyanto609@mail.unnes.ac.id Open Journal Systems <p>Jurnal Seni Tari [P-ISSN&nbsp;<a href="http://issn.pdii.lipi.go.id/issn.cgi?daftar&amp;1333521640&amp;1&amp;&amp;" target="_blank" rel="noopener">2252-6714</a> | E-ISSN&nbsp;<a href="http://issn.pdii.lipi.go.id/issn.cgi?daftar&amp;1458155778&amp;1&amp;&amp;" target="_blank" rel="noopener">2503-2585</a>]&nbsp; publishes original research and conceptual papers on dance study and dance education [see <a href="https://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jst/Focus" target="_blank" rel="noopener">Focus and Scope</a>].&nbsp;Editor accepts the article has not been published in other media with the writing format as listed on page manuscript writing guidelines (see <a href="https://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jst/Author" target="_blank" rel="noopener">Author Guidelines</a>&nbsp;and <a href="https://drive.google.com/file/d/14SU8FC1Z_-voPm3LQSZDpdyI-4lMhOyn/view?usp=sharing" target="_blank" rel="noopener">Template Manuscript</a>]</p> <p><em><a href="https://scholar.google.co.id/citations?user=xgCVRhgAAAAJ&amp;hl=en" target="_blank" rel="noopener"><img src="http://akfimedia.weebly.com/uploads/7/9/3/8/7938065/googlescholar-150-px.png" alt=""></a><a href="http://sinta2.ristekdikti.go.id/journals/detail?id=2672" target="_blank" rel="noopener"><img src="http://akfimedia.weebly.com/uploads/7/9/3/8/7938065/sinta-150-px.png" alt=""></a><a href="http://garuda.ristekdikti.go.id/journal/view/14849" target="_blank" rel="noopener"><strong><img src="http://journal.walisongo.ac.id/public/site/images/psikohumaniora/GARUDA1.png" alt=""></strong></a><a href="https://app.dimensions.ai/discover/publication?search_text=%2010.15294%2Fjst&amp;search_type=kws&amp;search_field=doi" target="_blank" rel="noopener"><img src="http://journal.walisongo.ac.id/public/site/images/psikohumaniora/DIMENSIONS_INDEX1.png" alt=""></a></em></p> https://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jst/article/view/34999 Pertunjukan Wayang Orang Njajah Desa Milang Kori RRI Surakarta Lakon Gatotkaca Gandrung 2019-11-29T06:44:36+00:00 Dwi Yullastuti dwiyullastuti0@gmail.com Mohammad Hasan Bisri hasanbisriunnes@gmail.unnes.ac.id <p><span style="background-color: #ffffff;">Konsep Njajah Desa Milang Kori dalam pertunjukan Wayang Orang RRI Surakarta yaitu melakukan pertunjukan secara berkeliling desa atau kota. Tujuan penelitian ini adalah untuk menjelaskan konsep, mendeskripsikan serta mengkaji unsur pertunjukan Wayang Orang dalam Njajah Desa Milang Kori di RRI Surakarta. Metode yang digunakan adalah metode penelitian kualitatif dengan pendekatan dramaturgi. Data diperoleh melalui observasi, wawancara dan dokumentasi yang diabsahkan menggunakan triangulasi, kemudian dianalisis dengan proses pengumpulan data, reduksi data, penyajian data dan penarikan simpulan. Hasil penelitian menunjukkan konsep pertunjukan Wayang Orang dalam Njajah Desa Milang Kori adalah menggelar pertunjukan secara berpindah-pindah tempat, berkeliling desa atau kota. Pertunjukan Wayang Orang keliling desa telah terlaksana sebanyak 8 (delapan) kali, dengan judul dan tempat pertunjukan yang berbeda-beda sejak tahun 2012 hingga Januari 2019. Konsep garap pertunjukan Wayang Orang menggunakan konsep konvensional, yaitu sama dengan pertunjukan Wayang Orang pada umumnya. Masyarakat dapat menyaksikan pertunjukan secara gratis, meskipun demikian tetap mengutamakan sajian yang berkualitas yaitu lengkap dengan unsur pertunjukannya. Adapun unsur pertunjukannya sama dengan pertunjukan Wayang Orang konvensional pada umumnya, namun ada beberapa perbedaan yang terjadi secara kondisional menyesuaikan dengan lokasi dan lingkungannya. </span></p> 2019-11-27T04:08:07+00:00 ##submission.copyrightStatement## https://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jst/article/view/34750 Nilai Estetis Tari Lawet di Kabupaten Kebumen 2019-11-29T06:44:37+00:00 Kes Nurshanti kekesnurshanti@gmail.com Veronica Eny Iryanti veronika@mail.unnes.ac.id <p><span style="background-color: #ffffff;">Tari Lawet merupakan tari identitas Kabupaten Kebumen yang menggambarkan aktifitas burung lawet dalam kesehariannya. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan nilai estetis yang terkandung pada tari Lawet di Kabupaten Kebumen. Penelitian ini menggunakan pendekatan deskriptif kualitatif. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan observasi, wawancara, dan dokumentasi. Teknik analisis data menggunakan analisis data deskriptif kualitatif yang meliputi reduksi data, penyajian data, dan display data. Uji keabsahan data menggunakan metode triangulasi sumber. Hasil penelitian menyebutkan bahwa tari Lawet mempunyai nilai estetis yang terlihat dari aspek bentuk, bobot/isi, dan penampilan. Aspek bentuk meliputi gerak yang dinamis dan lincah, penggunaan warna pada kostum tari Lawet yang memiliki makna tersendiri, dan syair lagu yang menggambarkan keseharian burung lawet. Aspek bobot (suasana, ide, pesan) meliputi suasana tari Lawet yang gembira, ide tari Lawet yang muncul ketika Kabupaten Kebumen menginginkan adanya tari identitas dan pesan yang disampaikan lewat ungkapan-ungkapan simbolik. Aspek penampilan (bakat, ketrampilan, sarana) meliputi bakat yang harus dikuasai oleh setiap penari Lawet yaitu bisa menari, ketrampilan penari yaitu dapat menari tari Lawet dengan luwes, serta sarana pada tari Lawet yaitu seluruh aspek penunjang pementasan seperti busana, tata rias, tempat pertunjukan yang erat hubungannya untuk mendukung penampilan tari</span></p> 2019-11-27T00:00:00+00:00 ##submission.copyrightStatement## https://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jst/article/view/34423 Nilai Mistis pada Bentuk Pertunjukan Kesenian Kuda Lumping Satrio Wibowo di Desa Sanggrahan Kabupaten Temanggung 2019-11-29T06:44:37+00:00 Amanda Laras Sakanthi laras.sakanthi@gmail.com Wahyu Lestari wahyu_pyarlestarid@mail.unnes.ac.id <p><span style="background-color: #ffffff;">Bentuk pertunjukan kesenian Kuda Lumping Satrio Wibowo Temanggung dibagi menjadi tiga yaitu pertunjukan Kuda Lumping, pertunjukan tari Bali, dan pertunjukan Leak dan Barongan Bali. Tujuan penelitian ini adalah untuk menemukan dan menganalisis nilai mistis yang terdapat pada kesenian Paguyuban Kuda Lumping Satrio Wibowo di Desa Sanggrahan Kabupaten Temanggung dan mendeskripsikan bentuk pertunjukan pada kesenian Kuda Lumping Satrio Wibowo di Desa Sanggrahan Kabupaten Temanggung. Metode yang digunakan dalam penelitian adalah metode kualitatif dengan pendekatan etnokoreologi. Teknik pengumpulan data meliputi teknik observasi, wawancara, dokumentasi. Teknik keabsahan data menggunakan teknik triangulasi. Hasil penelitian menunjukan pertunjukan Kuda Lumping Satrio Wibowo Temanggung mengandung nilai mistis yaitu pada bagian semedi, kesurupan, dan terdapat sesaji pada saat pertunjukan, gerak saat melakukan atraksi, tata rias busana Leak dan Barongan Bali, properti yang berwujud jaran yang dipercaya memiliki penunggu di dalamnya, penari Kuda Lumping saat kesurupan bergerak di luar batas manusia biasa. Saran bagi pemerintah yakni memberikan penghargaan dan pengakuan kepada kesenian Kuda Lumping Paguyuban Satrio Wibowo Temanggung, sehingga semangat berlatih agar dapat berkreasi, berkembang, memberikan hiburan kepada masyarakat dan melestarikan kesenian Kuda Lumping Satrio Wibowo Temanggung</span></p> 2019-11-28T02:35:34+00:00 ##submission.copyrightStatement## https://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jst/article/view/33778 Profesionalitas Penari Lengger Grup Pager Tawon Wonosobo 2019-11-29T06:44:38+00:00 Chiga Maro'atussofa zainalarifin5797@gmail.com Eny Kusumastuti enykusumastuti@mail.unnes.ac.id <p><span style="background-color: #ffffff;">&nbsp;Tari Lengger merupakan tari kerakyatan yang berkembang di wilayah Wonosobo. Lengger diartikan sebagai kesenian kerakyatan yang ditarikan oleh penari perempuan yang menari berpasangan dengan penari topeng, tetapi pada umumnya istilah Lengger digunakan untuk menyebut pertunjukannya. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui, mendeskripsikan, dan menginterpretasi bagaimana profesionalitas&nbsp; penari Lengger dan bentuk pertunjukan Lengger Grup Pager Tawon Wonosobo. Penelitian menggunakan metode deskriptif kualitatif dengan pendekatan etnokoreologi, serta menggunakan pendekatan etik dan emik. Teknik pengumpulan data menggunakan observasi wawancara dan dokumentasi. Teknik keabsahan data menggunakan teknik triangulasi sumber, metode, dan teori. Hasil penelitian menunjukkan profesionalitas penari Lengger pada Grup Pager Tawon Wonosobo memiliki empat aspek yang melekat yaitu memiliki keahlian dalam menari, memiliki integrtias,&nbsp; memiliki kemampuan untuk menjadi komunikator dan menyampaikan pesan estetis dan spiritual kepada penonton, dan memiliki kemampuan untuk mencukupi kebutuhan ekonomi. Bentuk Pertunjukan Tari Lengger Grup Pager Tawon yaitu pelaku, gerak, iringan, tata rias busana, tempat pertunjukan, tata suara, tata lampu, dan properti. Saran bagi penari di Grup Pager Tawon agar dapat meneruskan khususnya dalam mengembangkan tari Lengger Wonosobo dengan cara memperhatikan aspek-aspek bentuk dan profesionalitas pada tari Lengger.</span></p> 2019-11-28T03:07:30+00:00 ##submission.copyrightStatement## https://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jst/article/view/30688 Makna Simbolik Pertunjukan Tari Topeng Klana Cirebon Gaya Palimanan 2019-11-29T06:44:39+00:00 Tio Martino tiomartino97@gmail.com Muhammad Jazuli muhjaz61@gmail.com <p><span style="background-color: #ffffff;">Tujuan penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan makna simbolik pertunjukan Tari Topeng Klana Cirebon. Metode yang digunakan adalah metode penelitian kualitatif dengan pendekatan semiotika. Data diperoleh melalui observasi, wawancara dan dokumentasi yang diabsahkan dengan triangulasi, kemudian dianalisis menggunakan tahap pengumpulan data, reduksi data, penyajian data dan penarikan simpulan. Hasil penelitian menunjukan makna Tari Topeng Klana terdapat pada elemen penari, gerak representatif, gendhing gonjing, busana, properti (ules, kedok, gantungan), sesaji dan lakon. Pemaknaan berasal dari masyarakat atau penonton dan seniman setempat. Penonton menginterpretasi Tari Topeng Klana Cirebon sebagai konotasi angkara murka dan wujud amarah. Seniman memaknai Tari Topeng Klana menjadi tiga interpretasi, yaitu 1) Manusia yang berada pada puncak kematangan fisik, psikis, dan pola pikir. 2) Semangat mencapai tujuan hidup dengan memegang teguh pedoman agar jauh dari ketersesatan. 3) Manusia dalam mencapai dan menetapkan suatu tujuan manusia selalu bertindak dengan penuh pertimbangan. Interpretasi masyarakat yang bertentangan dengan seniman setidaknya dipengaruhi oleh empat faktor, yaitu 1) ketidaktahuan masyarakat, 2) penghayatan yang kurang mendalam, 3) feferensi masyarakat dalam menginterpretasi berdasarkan pengetahuan yang populer di lingkungannya, serta 4) faktor seniman.</span></p> 2019-11-28T03:35:03+00:00 ##submission.copyrightStatement## https://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jst/article/view/32477 Makna dan Fungsi Ricikan pada Busana Wayang Wong Gaya Surakarta 2019-11-29T06:44:39+00:00 Andika Wahyu Kurniyawan xfriendmondoteko@yahoo.com Usrek Tani Utina utaniutina@gmail.com <p>Bentuk ricikan pada busana Wayang Wong memiliki banyak kesamaan motif yaitu diambil dari motif tumbuhan dan hewan yang masing-masing memiliki makna dan fungsi. Fenomena yang terjadi pada beberapa penari yang kurang paham terhadap bentuk, makna dan fungsi ricikan pada busana Wayang Wong. Ricikan yang dibahas dalam penelitian ini meliputi sumping, kelatbahu, dan uncal, karena keseluruhan ricikan tersebut sering digunakan pada semua tokoh dalam Wayang Wong. Tujuan penelitian adalah untuk memvisualisasikan bentuk ricikan pada busana Wayang Wong gaya Surakarta, mendiskripsikan makna dan fungsi ricikan pada busana Wayang Wong gaya Surakarta. Metode yang digunakan yaitu metode penelitian kualitatif. Peneliti menggunakan pendekatan semiotik dalam menganalisa simbol dan tanda-tanda pada ricikan. Teknik yang digunakan dalam pengumpulan data yaitu: observasi, wawancara, dan dokumentasi di Sanggar Gimo Pengrajin Busana Tari dan Wayang Wong. Hasil penelitian yaitu bentuk ricikan pada busana Wayang Wong gaya Surakarta diambil dari motif tumbuhan dan hewan. Motif tumbuhan meliputi: bunga, akar-akaran, lung-lungan, buah, dan daun. Motif hewan meliputi: hewan besar, hewan bersayap, dan hewan mitologi. Makna simbolis ricikan dapat dilihat dari nama dan motif yang terdapat dalam ricikan. Ricikan busana Wayang Wong gaya Surakarta sebagian besar berfungsi sebagai accessories atau pelengkap.</p> 2019-11-28T03:44:53+00:00 ##submission.copyrightStatement## https://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jst/article/view/29536 Suwitri : Inspirator dan Kreator Tari Topeng Panji Gaya Tegal 2019-11-29T06:44:40+00:00 Solikhun Solikhun solikhunpst@gmail.com Bintang Hanggoro Putra bintanghanggoro@mail.unnes.ac.id <p>Penelitian ini mengacu pada bagaimana Suwitri sebagai inspirator dan kreator dalam mengimplementasikan karakter tokoh panji, dan bagaimana Suwitri mengimplementasikan karakter tokoh panji. Tari Topeng Panji Gaya Tegal selalu ditarikan oleh seorang perempuan, hal tersebut bertolak belakang dengan karakter tokoh panji, sehingga pusat penelitian utama adalah peran Suwitri dalam membentuk karakter tokoh panji. Tujuan dari penelitian ini yaitu menjelaskan bagaimana upaya Suwitri mendalami karakter tokoh panji dalam Tari Topeng Panji Gaya Tegal, dan mendeskripsikan peran Suwitri sebagai inspirator dan kreator terhadap pembentukan karakter tokoh dalam Tari Topeng panji Gaya Tegal. Penelitian ini menggunakan metode kualitatif. Perolehan data lapangan kemudian diolah dan dituliskan dalam metode deskriptif. Teknik pengumpulan data berupa wawancara, observasi, dan dokumentasi. Hasil penelitian menyebutkan Suwitri dapat mengimplementasikan karakter panji dengan baik meskipun Suwitri seorang perempuan, bakat sebagai pewaris Tari Topeng Tegalan dari keluarga, kepribadian yang kelaki-lakian, serta kegemarannya menarikan karakter putra merupakan faktor keberhasilan Suwitri dalam mengimplementasikan karakter panji. Faktor sumber daya manusia (laki-laki) yang tidak mau menekuni dunia seni tari dengan pola pikir bahwa tari merupakan dunia perempuan dan laki laki hanya sebagai fasilitas pendukung pertunjukannya menjadi faktor utama mengapa Tari Topeng Panji Gaya Tegal selalu ditarikan oleh penari perempuan</p> 2019-11-29T04:35:31+00:00 ##submission.copyrightStatement## https://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jst/article/view/35180 Nilai Estetika Tari Gambang Semarang pada Komunitas Gambang Semarang Art Company 2019-11-29T06:44:40+00:00 Vina Dwi Tristiani vinatristiani@gmail.com Restu Lanjari restulanjari1961@mail.unnes.ac.id <p>Tari Gambang Semarang merupakan salah satu bagian dari pertunjukan Kesenian Gambang Semarang yang dibawakan oleh Gambang Semarang Art Company sebagai hasil akulturasi budaya Cina-Jawa di Kota Semarang. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan dan menginterpretasikan nilai keindahan Tari Gambang Semarang yang meliputi aspek bentuk, isi dan penampilan. Metode penelitian menggunakan metode deskriptif kualitatif dengan pendekatan estetis koreografis dan struktural. Sumber data yang diperoleh berupa person (orang), place (tempat), proccess (kegiatan), dan paper (dokumentasi). Hasil penelitian menunjukkan Tari Gambang Semarang tidak memiliki pola pertunjukan khusus, elemen pertunjukan meliputi tema, gerak, rias dan busana, iringan, tata teknik pentas serta pelaku memiliki makna mengenai penggambaran emosi, sikap manusia dalam kehidupan yang dikemas dengan suasana gembira. Keunikan ragam gerak lingar menjadi ciri khas dan perbedaan dengan tari khas Semarang lainnya, selain itu ragam gerak dasar lain yang digunakan yaitu ngeyek, ngondhek, dan genjot. Saran bagi pelaku kesenian Gambang Semarang dapat terus melestarikan Tari Gambang Semarang dengan tetap menjaga nilai-nilai luhur yang terkandung pada setiap aspeknya.</p> 2019-11-29T05:40:07+00:00 ##submission.copyrightStatement## https://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jst/article/view/34502 Strategi Adaptasi Kelompok Barongan Samin Edan Kota Semarang dalam Menarik Minat Penonton 2019-11-29T06:44:41+00:00 Eza Apita Putri apitaputri26@gmail.com Utami Arsih utamiarsih1970@mail.unnes.ac.id <p>Barongan merupakan bentuk kesenian tradisi masyarakat Blora yang berwujud Harimau yang diyakini mempunyai kekuatan magis yang mampu melindungi mereka dari semua kesengsaraan dan marabahaya. Alasan peneliti tertarik dengan kajian ini karena kesenian tersebut bukan merupakan kesenian asli dari Kota Semarang, tetapi kesenian ini dapat dengan mudah menarik perhatian warga masyarakat di Kota Semarang. Tujuan dari penelitian ini yaitu untuk mengetahui tindakan yang dilakukan kelompok Barongan Samin Edan untuk menarik minat penonton kota Semrang. Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah bagaimana bentuk pertunjukan kelompok Barongan Samin Edan, dan bagaimana strategi adaptasi yang dilakukan untuk menarik minat penonton. Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah metode kualitatif dengan sifat deskriptif. Pendekatan yang digunakan adalah pendekatan fenomenologi. Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan teknik observasi, wawancara, dan dokumentasi pada saat pertunjukan Barongan Samin Edan maupun pada saat berlatih. Hasil temuan pada penelitian ini yakni bentuk pertunjukan dan strategi adaptasi yang dilakukan oleh kelompok Barongan Samin Edan untuk menarik minat penonton. Bentuk pertunjukan kelompok Barongan Samin Edan disajikan dengan rangkaian yang sangat lengkap mulai dari garap tarinya, gerak tari, komposisi, desain lantai, selain itu dilengkapi dengan tata rias dan busana yang sangat lengkap dan mewah, properti topeng yang digunakan dalam pertunjukan tersebut, serta kolaborasi musik gamelan dan musik modern. Sedangkan strategi adaptasinya melalui tiga adaptasi yaitu adaptasi perilaku, adaptasi siasat, dan adaptasi proses.</p> 2019-11-29T00:00:00+00:00 ##submission.copyrightStatement## https://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jst/article/view/33090 Estetika Gerak Tari Kuda Lumping di Desa Sumber Girang Kecamatan Lasem Kabupaten Rembang 2019-11-29T06:44:41+00:00 Febrina Sonia Jazilah febrinasonya96@gmail.com Indriyanto Indriyanto indriyanto609@gmail.com <p>Tari Kuda Lumping adalah salah satu bentuk seni pertunjukan rakyat yang secara umum cirinya menggunakan properti kuda kepang. Tari Kuda Lumping di Desa Sumbergirang Kecamatan Lasem Kabupaten Rembang memiliki keindahan yang dapat dilihat melalui geraknya. Keindahan gerak tersebut dapat dilihat melalui pola ruang, waktu, dan tenaga. Tujuan dari penelitian ini yaitu untuk mengetahui dan mendeskripsikan estetika gerak Tari Kuda Lumping Desa Sumbergirang. Metode penelitian ini menggunakan pendekatan deskriptif kualitatif dengan pendekatan etik-emik dan estetis koreografis, dengan teknik pengumpulan data berupa observasi, wawancara dan dokumentasi. Teknik analisis data menggunakan teori Adshead, sedangkan pemeriksaan keabsahan data menggunakan teknik triangulasi sumber. Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan gerak sebagai media pokok Tari Kuda Lumping dapat mencerminkan nilai keindahan. Keindahan gerak terbentuk melalui pola ruang, waktu dan tenaga, sehingga Tari Kuda Lumping di Desa Sumbergirang mempunyai keindahan yang khas yang berbeda dengan Tari Kuda Lumping di daerah lain. Estetika gerak Tari Kuda Lumping muncul ketika penari menggerakkan seluruh elemen tubuh dari kepala, badan, tangan dan kaki. Keserasian antara elemen tubuh saat melakukan gerak tari menjadi suatu keindahan. Kesan gerak yang terdapat pada Tari Kuda Lumping yaitu energik, lincah, kuat terkadang gerakannya halus, dan juga lembut.</p> 2019-11-29T06:23:36+00:00 ##submission.copyrightStatement## https://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jst/article/view/32230 Studi Laban Tari Jogi 2019-11-29T06:44:41+00:00 Denny Eko Wibowo denny.wibowo84@gmail.com Mega Lestari Silalahi meyanari@yahoo.co.id Jayanti M Sagala jaysagala68@gmail.com <p>Bentuk penyajian tari umumnya dipahami sebagai hal praktis yang dilakukan secara fisikal, sehingga penyajiannya dalam bentuk tertulis tak banyak dilakukan. Bentuk pencatatan yang lazim digunakan dalam bidang tari yakni notasi Laban yang dilengkapi dengan metode analisis Laban. Notasi Laban dalam bidang tari berguna sebagai metode pendokumentasian yang universal. Tari Jogi di Batam pada mulanya disajikan hanya oleh penari perempuan, sedangkan kini perkembangannya dilakukan dengan menambahkan penari laki-laki dalam pola tari berpasangan. Gerak pokok tari Jogi terdiri dari tujuh motif gerak, yang dilakukan dalam pola lantai maju, mundur, bergerak naik dan turun dalam posisi tidak berpindah tempat. Ketujuh motif gerak dasar tersebut menjadi dasar dari tari Jogi yang berkembang di Batam hingga saat ini. Tujuan penelitian ini ialah mendokumentasikan motif gerak pokok tari Jogi dengan notasi Laban dan mengkaji kualitas geraknya melalui aspek tenaga (effort) dan wujud (shape). Metode penelitian yang digunakan ialah kualitatif, dengan cara mengumpulkan data terkait koreografi tari Jogi di Batam. Hasil dari penelitian ini dapat dimanfaatkan sebagai referensi tentang tari Jogi di Batam dalam bentuk notasi gerak dan analisis kualitas geraknya melalui studi Laban.</p> 2019-11-29T06:42:39+00:00 ##submission.copyrightStatement##